Disney dan Marvel Akan Akhiri Produksi Film di Geoegia Karena Masalah Hukum Aborsi

in , ,
Marvel Akhiri Produksi Georgia

Disney bisa saja sewaktu-waktu mengakhiri produksi filmnya di Georgia jika negara tersebut mengeluarkan undang-undang aborsi baru, menurut CEO perusahaan Bob Iger.

Iger mengatakan bahwa perusahaan berpotensi untuk menghentikan produksi film Georgia-nya selama acara Star Wars: Galaxy’s Edge section baru Disneyland.

Ketika ditanya apakah syuting di Georgia akan berlanjut, Iger mengatakan akan “sangat sulit untuk melakukannya” jika undang-undang aborsi berlaku.

“Saya agak ragu kami akan melanjutkan-nya,” kata Iger menjelang dedikasi Star Wars. “Saya pikir banyak orang yang bekerja untuk kami tidak akan mau bekerja di sana, dan kita harus memperhatikan keinginan mereka dalam hal itu. Saat ini kami sedang melihatnya dengan sangat hati-hati. ”

Film pertama Disney dan Marvel Studios yang diproduksi di Georgia adalah Ant-Man 2015. Sejak itu, film laris seperti Black Panther, Avengers: Infinity War dan Avengers: Endgame semuanya difilmkan di Georgia.

JANGAN LEWATKAN •
Sinopsis WandaVision Rilis, Bakal Jadi Seri Yang Paling Misterius

Jika Marvel Studios menarik diri dari Georgia, itu akan menjadi kerugian besar bagi perekonomian negara bagian. Alasan utama produksi TV dan film berlangsung di Georgia adalah negara bagian menawarkan kredit pajak yang menguntungkan bagi studio.

Georgia adalah salah satu dari delapan negara yang mengesahkan undang-undang anti-aborsi awal tahun ini. Mereka bermaksud mempengaruhi Mahkamah Agung A.S. untuk membatalkan Roe v. Wade 1973, yang menetapkan hak seorang wanita untuk mengakhiri kehamilannya.