7 Alasan Resident Evil 3: Nemesis Sangat Difavoritkan

in , , ,
Residnet Evil 3 Nemesis
Ready Players-Wordpress

Walau Resident Evil 2 (1998) sering dianggap sebagai game Resident Evil terkeren sepanjang masa, namun gak dipungkiri kalau ngomong yang difavoritin, maka Resident Evil 3: Nemesis (1999) jawabannya.

Hal ini kebukti banget dari fans maupun gamer awam yang sampe sekarang terus inget dan bahkan kangen untuk mainin game-nya lagi. Dan untungnya seperti kita tahu, hal tersbeut bakalan bisa dilakukan mengingat, versi remake moderennya akan diriis 3 April 2020 depan.

Demo Remake Resident Evil 3: Nemesis

Nah ngeliat fakta tersebut, mungkin beberapa dari itu masih ada yang bertanya: “Kenapa ya kok game-nya ini difavoritin banget?”

Well, menurut gue, bisa jadi karena ketujuh alsan berikut. Ingat ini pandangan yang bersifat SUBYEKTIF atau sesuai experience gue ketika dulu mainin game PS 1 nya oke?

1. Format Konsep Storyline Yang Keren

825FgcpyYGSvg6JLNxmy6D
Trusted Reviews

Oke, oke. Emang premis storyline RE 3 hampir sama kayak Resident Evil 2. Intinya, Jill Valentine seperti layakanya Claire Redfield dan Leon S. Kennedy, sama-sama harus berjuang untuk lolos dari kota neraka, Racoon City.

Namun yang membuat storyline RE 3 lebih keren adalah ia ditampilkan seorang diri di hampir 90% game-nya (10% nya baru deh dibantuin Carlos cs) alias survivor abis-abisan.

Sehingga ketegangan pun langsung kerasa banget. Dan ngomong-ngomong RE 2, siapa tau aja bagi kamu yang sampe sekarang belum tau juga (cape deh!), latar kisah RE 3 itu bukan hanya satu lokasi dengan game tersebut. Namun kisahnya benar-benar cuma beda 1 hari sebelum event di RE 2 dimulai.

Pnejelasan Timeline RE2 dan RE3

Spesifiknya kalau RE 3 sudah dimulai di tanggal 28 September 1998, maka RE2, dimulai tanggal 29 September 1998. Makanya kalau kamu perhatiin, terdapat perbedaan yang gak terlalu signifikan antara satu lokasi tertentu di RE 2 dan RE 3 spesifiknya, kantor polisi.

Ya logikanya, siapa sih yang gak ngerasa super excited pas ngeliat cerita yang saling nyambung antara satu dengan lainnya seperti itu bukan? Tapi emang yang masih biin bengong, kenapa ya Jill sama Claire dan Leon gak pernah ketemuan? Sayang banget bukan?

2. Gameplay Ynag Lebih Asyik Dan Luwes

Gameplay-nya asyik banget

Dibanding 2 game pertamanya, RE 3: Nemesis memiliki kontrol dan keseluruhan gameplay yang sudah jauh lebih luwes banget. Gak ada rasa kaku gerakannya seperti di Resident Evil (1996).

Udah gitu banyak banget fitur-fitur baru yang jauh lebih keren dan interaktif serta tentunya, puzzle-puzzle yang jauh lebih menantang.

3. Puzzle

Nah nerusin paragraf akhir di poin sebelumnya, gak dipungkiri kalau dari game pertamanya, game buatan Shinji Mikami ini selalu ngasih kita puzzle yang menantang otak kita.

Namun dari 3 seri pertamanya, bisa dibilang adalah seri ketiganya inilah yang bikin pala pusing tujuh keliling. Terlebih, di bagian puzzle “Water Sample” yang kamu bisa liat lagi sendiri di video di atas. AMPUN DAH!

4. Kombinasi Bubuk Senjata

Rumus Kombinasi Bubuk Senjata

Setau gue (sekali lagi setau gue) fitur mengkombinasikan bubuk senjata untuk menggandakan atau menjadikan gabungan bubuknya menjadi bubuk baru yang lebih berbahaya, baru ada di game ini. Tapi kalau keliru silahkan dikoreksi.

Anyway, fitur ini bisa dibilang sangatlah gokil. Karena fitur ini salah satu penyelamat hidup juga ketika mungkin kita lagi butuh amunisi kelas berat seperti Grenade Rounds namun kita belum ketemu lagi amunisinya karena emang jarang banget ada.

Atau memang ingin melipatgandakan amunisi handgun kita, maka ya gabungkan saja semuanya dalam powder-mix tool-nya dan “TARA!” amunisi kitapun jadi makin banyak lagi. Intinya fitur ini sekali lagi guna-guna banget deh.

5. Mercenaries Mode

Mercenaries Mode

Mungkin awalnya banyak dari kita yang awalnya nganggep mode ini gak guna banget. Dengan kata lain, ya cuma mode time attack biasa aja.

Tapi begitu akhirnya dimainin kerasa banget kalau menu ini emang keren dan penting banget. Selain asyik dan seru, juga mode-nya sangat guna bagi kita untuk mengaktifkan mode “kebal” oops salah deh, maksudnya infinite ammo (perluru gak abis-abis).

6. Jill Valentine

Raccoon City Police Department Jill Valentine Resident Evil 3 Cover
TheGamer

Wakatu pertama kali ngeliat dan “make” (ayo positif ya konotasinya!) dia di RE 1, bisa dibilang kita semua udah langsung jatuh cinta sama dia.

Soalnya Jll adalah sosok yang sangat badass woman banget. Dia gak takut ngadepin zombie apapun dan tentunya juga, master-nya buka pintu (lockpicking). Dan kecintaan ini makin kerasa lebih “hot” lagi ketika di game ketiganya ini, ia tampil hanya dengan kemben biru dan semi hot pants-nya yang seksi itu.

Keseksiannya makin kerasa berlipat-lipat lagi setelah aktris Sienna Guillory memerankannya di Resident Evil: Apocalypse (2004). Dijamin langsung panas dingin sendiri deh pas ngeliatnya.

Sienna Guillory sebagai Jill Valentine di Resident Evil: Apocalypse

7. Nemesis

RE 3 1196x598 1
Skyegrid Media

Well, ya apalgi bukan alasannya? Sosok monster bio-weapon raksasa kreasi Umbrella ini memang adalah sosok yang sangat seram, gila, tapi di saat yang sama, gokil banget.

Kalau gak demikian, ya logikanya, ngapain juga Capcom cape-cape menyertakan namanya di judul dan fokus utamanya bukan? Kalau Jill adalah hatinya, maka Nemesis adalah jantungnya game ini.

Sekarang, bagaimana nih tanggapanmu dengan pembahasan ini?