Seorang Ibu Mengumpulkan Shonen Jump Selama 7 Tahun Untuk Anaknya Meninggal Karena Gempa

in , ,
Seorang Ibu Mengumpulkan Shonen Jump Selama 7 Tahun

Sekitar 350 jilid majalah Shonenisha Weekly Shonen Jump menutupi dinding di sebuah rumah di Natori, Miyagi. Yūko Tanno (nama romanisasi tidak dikonfirmasi) belum tentu penggemar manga shōnen sendiri, tetapi putranya Kōta adalah penggemar berat majalan Shonen Jump. Tanno kehilangan putranya yang berusia 13 tahun dalam bencana Gempa Besar di Jepang Timur, yang terjadi pada 11 Maret 2011. Setiap minggu selama tujuh tahun dan tiga bulan sejak saat itu, ibu berusia 49 tahun itu terus membeli Shonen Jump untuk putranya.

gempa jepang 2011

Tubuh Kōta ditemukan pada akhir Maret 2011. Sebelum kematiannya, Kōta menggunakan uang sakunya untuk membeli Shonen Jump setiap minggu, dan dia membacanya di kamarnya bersama teman-teman. Tanno berpikir Kōta mungkin tertarik pada kelanjutan dari cerita-cerita itu.

Salinan-salinan majalah itu ditempatkan di peti mati anak itu dan di altar rumah tangga. Setelah bencana itu, isu-isu sebelumnya dari majalah menumpuk di dalam lemari perumahan sementara Tanno saat dia membeli setiap masalah baru. Sebelum gempa bumi dan tsunami, Tanno membuang beberapa manga kuno Kōta. Dia bertanya-tanya apakah anaknya benar-benar ingin membaca ulang manga, sehingga dia tidak bisa lagi membuangnya.

JANGAN LEWATKAN •
10 Karakter Pengguna Elemen Petir Terkuat yang Pernah Ada di Anime!

seorang ibu mengumpulkan majalan shonen jump selama 7 tahun

Setiap hari Senin, jika masalah baru terjual habis di toko co-op, Tanno pergi ke toko swalayan atau toko buku pusat perbelanjaan. The One Piece manga populer, yang bersambung di Shonen Jump, dimulai sebelum Kōta lahir, tetapi terus berlanjut bahkan sekarang. Sebagai anggota tim voli sekolahnya, Kōta mungkin tertarik pada majalah Haikyuu !! yang diluncurkan setahun setelah bencana.

Rumah Tanno akhirnya dibangun kembali pada akhir bulan lalu, dan ruang tatami tujuh tikar di lantai dua menjadi kamar Kōta. Dalam mengatur majalah, Tanno menemukan tiga masalah hilang, jadi dia memesan masalah nomor belakang.

Rak-rak di kamar Kōta akan penuh segera. Tahun ini, Kōta akan berubah menjadi 20, yang merupakan usia dewasa di Jepang. Tanno sedang berpikir untuk menyelesaikan koleksi Shonen Jump untuk putranya tahun ini.